Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU)
Forum
,
Selamat datang di website KOTAKU.
HomeForumManajemen Keuangansdh.. brp.. dmn.. kmana..
sdh.. brp.. dmn.. kmana..  
Ibrahim Iskandar, 22 Desember 2011, jam 9:00:29
tahun 2011 segera berganti....
kira2 sdh berapa UPK kita yang bisa aktif tanpa fasilitator,,, dimana sj mereka tersebar di selurh indonesia,, apa hanya mengumpul d satu tempat..??!! kalau belum akan kemana mereka pasca program..

jika sudah bertahun2 belum ada yg signifikan dengan Target (bukan versi data SIM yaaa???) UPK yang ideal.. mungkin re-evaluasi, tentang konsep dan pendekatan kita slama ini,, artinya.... selalu konerp kita dari Orang-orang pintar yang membuat SOP dsb... bukankah masyarakat lebih tau cara mengatasi masalahnya... atau jgan2 kita bukan lagi sebai orang luar (fasilitator) d tengah warga miskin.. akan tetapi sudah menjadi yg serba tau akan masalah warga.... senangnya... woow!... ting..ting!

salam sukses sll....

[Kirim tanggapan | Kirim pesan baru]



Tanggapan 1
 
Re: sdh.. brp.. dmn.. kmana..
ao iswardi, 22 Desember 2011, jam 10:43:41
Ada pak ibrahim, contohnya BKM Maju Bersama Desa Sitinjo I Kec.Sitinjo Kab.Sidikalang Prov.Sumatera Utara Indonesia, sepeninggal saya tahun 2010 UPK Mereka masih aktif bahkan mereka adalah BKM yang sejak tahun 2008 sudah tidak lagi mendapat BLM Reguler , pada hal banyak BKM2 yg tidak layak mendapat BLM tp masih terus dijejali dengan BLM, hmm.......

salam
Tanggapan 2
 
Re: sdh.. brp.. dmn.. kmana..
Ibrahim Iskandar, 23 Desember 2011, jam 11:01:04
alhamdulillah... yaaa... kl bgt..

hnya pertanyaannx lg.. seberapa banyak UPK/BKM yg bisa seperti itu.. kl hanya satu atau 2 dalam satu provinsi,.. waahhh apa kata dunia... ting..ting!manis kan?...woow!...
Tanggapan 3
 
Re: sdh.. brp.. dmn.. kmana..
bocah mumet, 28 Januari 2012, jam 13:25:51
sudah hanya sedikit gak tepat sasaran lagi ......

Memang harus ada perenungan bagi pemangku kebijakan di pusat. Pasti ada yang salah ....

Kayaknya sih karena terlalu banyak yang program ini ingin lakukan, tanpa melihat kemampuan masyarakat ditingkat bawah apakah bisa mengikuti apa tidak ...

Tapi saya yakin di pusat pun tahu hal ini, hanya tak mampu berbuat banyak, salah satunya mungkin karena takut kehilangan pekerjaan ....... (maaf)

Kasihan masyarakat bebannya berat sekali untuk memenuhi program yang banyak mimpi ini ...

piss
capek!...
Tanggapan 4
 
Re: sdh.. brp.. dmn.. kmana..
ao iswardi, 28 Januari 2012, jam 20:13:58
kunci keberhasilannya ada di personal lembaga bkm/lkm, sayangnya kebanyakan anggt bkm/lkm tidak mewakili nilai2 dan mereka (konsultannya/faskelnya) tdk mau susah payah yg penting terbentuk bkm/lkm atau paling tidak ada orang yg mau duduk di bkm/lkm.

jika ada 5 org saja yg bener2 bernilai duduk di bkm/lkm dan mereka mempunyai komitmen yg kuat terhadap pengejawantahan nilai2 luhur sy yakin program nangkis kelurahan/desa tersebut akan berasa beda, hari - hari kita sbg pendamping pasti selalu berseri-seri.

Hal ini belum terlambat..........kita masih punya banyak kesempatan asal punya strategi jitu utuk membangun kembali bkm/lkm tsb.

(sy risih dgn sebutan lembaga yg tidak konsisten : bkm, lkm besok2 kkm (komisi keswadayaan Masy), Dewan KM, Tim KM, Relawan KM, Komite KM, atc..)ha..ha..ha...ha..ha..ha...ha..ha..ha...

salam
Tanggapan 5
 
Re: sdh.. brp.. dmn.. kmana..
Ibrahim Iskandar, 31 Januari 2012, jam 9:14:47
ao iswandi n bocah mumet..
memang bukan tidak ada sama sekali yg berhasil utk bisa ditinggalkan pendampingnya, tapi jumlahx beum signifikan sama sekali, angai dibuat analisa per provinsi, per kab, yaa.. tau sendiri kira2 berapa persentasenya yg berhasil,.. kita seakat tnetu masi ada waktu dan tidak ada kata akhir.. akan tetapi.. semua pelaku dan konseptor pnpm/p2kp.. sudah harus merenung lg dan berfikir mncari pola yg lebih sedrhana dl..
khan kita sll mengajak bkm dan warga utk mereview kegitannya,, nah kita jjg hrs bersedia mereview konsep kita,, karena dengan aneka budaya dan suku.. mungkin sederhananya tidak bisa menyamakan konsep dan pendekatan atau strateginya...
sudah saatnya para TA dimasing-masing provinsi.. diberikan otonomi membuat istrumen operasional yang kemungkinan bis berbeda.. jadi teman2 dpusat hanya membuat tujuan secarra umunya saja.. yang pebnting apa yang menjadi indikator itu bisa tercapai...
ok..

Tanggapan 6
 
Re: sdh.. brp.. dmn.. kmana..
kusdar minto, 22 Februari 2012, jam 15:10:25
Di Kalsel malah ada beberapa UPK yang mengundurkan diri dan sulit untuk mencari penggantinya. Kalau UPK yang sudah jago memang ada tapi tidak banyak. Gimana kabar pak Ibrahim ? Pernah ketemu Cici nggak ? Kalo ketemu salam ya ?


Kembali ke atas | Kirim tanggapan | Kirim pesan baru
Jl. Penjernihan I No 19 F1 Lantai II,
Pejompongan Jakarta Pusat
Total pengunjung hari ini: 12042, akses halaman: 12431,
pengunjung online: 6920, waktu akses: 0,031 detik.
Didukung oleh: World Bank & Islamic Development Bank